Ada sebuah tulisan bagus tentang hati, not mine, but hopefully it’ll inspire us ^^

Pernahkah   suatu   kali  kita  menemui  bahwa  ternyata  secara  tak  sengaja  telah  tersakiti  hati  orang-orang  lain  di  sekitar  kita. . .

Kita  melangkah   memulai   hari   tanpa   mengerti   bahwa   kemarin,  dua  hari   lalu,   atau  hari-hari   sebelumnya   lagi,  entah   berapa   banyak   orang   yang  tak  berkenan  dengan  apa  yang  telah  kita  lakukan.

Walau  tanpa  sadar,  walau  tak  bermaksud  demikian,  namun  hati  yang  terlanjur  tersakiti,  sulit  tuk   dipulihkan  lagi. . .

Suatu  kali,    saat   menjalani   tingkat   pertama   perkuliahan,   seseorang  pernah  berkata  pada   saya,  “Kamu  galak  banget  ya?”

Ups!  Saat  itu  saya  benar-benar  kaget.

Galak?  Ya,  mungkin  juga  sih.  Rasanya  saya  memang  tidak  pernah  seperti  si  A,  teman  saya,  yang  bisa  dengan  ramainya  berkicau  menyapa  setiap  orang  yang  ia  lewati  di  lorong  kampus.  Kemudian  saya  pun  bertanya  lebih  lanjut ,  mencoba  memahami  “complain”  yang  saya  terima  hari  itu.

Teringat  waktu  kelas  dua  SMU dulu.  Saat  saya   dan  teman-teman   lain  menjadi   pngurus  Rohis SMU.

Berkutat  dengan  pelajaran,  sekaligus  aktivitas  kepengurusan,  setiap hari  rasanya  ada   saja  bahan  rapat  sepulang  sekolah.

Capek?  Sudah  pasti.

Tapi  entah  kenapa   saya   menyukai  semua  aktifitas  itu. Sepertinya  bila  hari  belum  gelap,  belum  waktunya  untuk  pulang  ke  rumah.

Tanpa  sadar,  aktifitas   ini  itu  di  sekolah  serta  tuntutan  harus  mencapai  nilai-nilai  yang  baik,  plus  beberapa  permasalahan  yang  juga  saya   hadapi  di  rumah,   membuat  sedikit   tekanan  yang  akhirnya   terbawa  pada  perilaku.

Saya  mungkin  tak   menyadari,  tapi  tidak  dengan  yang  lain.

Hari  itu,  saya  dan   teman-teman  sedang   duduk-duduk   di   depan  mushola  sekolah.  Tiba-tiba   teman  saya  memanggil,  “Kamu   dicariin   tuh,  sama  anak  kelas  1-5.”  Saya   menoleh  ke   belakang,  rupanya  sedari   tadi   sudah  berdiri   dua  orang  anak  kelas  satu.

Dua-duanya  saya   kenal,  mereka  anak-anak  kelas  satu  yang  rajin  menghadiri   acara  Keputrian  tiap  Jumat.  “Kenapa,  dek?”  tegur  saya.  Mereka   mendekat,  salah  satunya  menyodorkan  sebuah  buku,  “Ng…  ini  kak,   mau  kembaliin   bukunya.  Maaf   kelamaan  minjemnya,”  katanya  dengan  suara  sangat  pelan.

Saya   mengangguk   sambil   tersenyum   kecil,   dan  mengambil  buku   tersebut.

Mereka  lantas  lekas  pergi  setelah  mengucapkan  salam.

Kemudian  seorang  teman  saya  yang  lain  berkata,   “Eh,  kemarin   mereka   nanya  ke  aku,  tentang  kamu.”

Saya  menatapnya  heran,  “Tanya  apa?”   “mereka  tanya,  “Kakak  yang   itu,  maksudnya   kamu,  galak   nggak   sih?”

Saya  terhenyak. . . .

Pantas,  tadi  tampaknya  mereka  menghampiri  dengan   raut   takut-takut   dan   suara   nyaris  tak  terdengar.  Saya   berusaha  keras   mengingat-ingat,   apa  sih   yang  sudah  SAYA lakukan  sampai-sampai   adik  kelas  takut  kepada  saya.  Lalu  saya  hanya  bisa  nyengir  pahit,   karena  saya   tak   berhasil  mengingat  apapun.

Pernahkah  kita  menyadari  bahwa  bisa  jadi  hari  ini  kita  telah  mengecewakan  banyak  orang?

Kita  mengira  bahwa  hari  ini  telah  dilewati  dengan  lancar  tanpa  gangguan  dan  kita  akhiri  hari  dengan  tidur  nyenyak.  Namun  ternyata  tadi  pagi,  saat  kita  lupa  mencium  tangan  orang  tua  untuk  pamit,  terbersit sedikit  kecewa  di  hati  mereka.

Tadi  pagi,  saat  membayar  ongkos  bis,  kita memberikannya  dengan  sodoran  yang  kasar  hingga  pak   kondektur   bis   bertambah  lelah  dan  penatnya  bahkan merasa  terhina.

Tadi   pagi,  saat   masuk ruangan   kantor,  kita  lupa  menyapa  dan  memberi  salam  dan  senyum  pada  pak  satpam  dan  beberapa  teman  yang  sudah  datang,  hingga  yang  kita  suguhkan  hanyalah  wajah  lelah  sehabis  turun  naik  bis  dan  kerut  kening  pertanda  banyak  kerjaan  kantor  yang   harus  diselesaikan  hari  itu.

Pernahkah  terpikir  oleh  kita,  bahwa  sedikit  kesan  tak  enak  yang  orang  lain tangkap  dari  tingkah  laku  kita,  dapat  membekas  begitu  dalam  tanpa  kita  menyadarinya.

Membuat  mereka  merasa  sedih,  kecewa,  kesal,  atau  bahkan  marah  pada  kita.

Tanpa  kita  menyadari,  bahwa  hari  itu  telah  kita  lewati  dengan  menyakiti  hati  begitu  banyak  orang.

Dan  saat  hati-hati  mereka  telah  luka,  rasanya  tak  lagi  berarti  permohonan  maaf  kita saat  kita ucapkan,

“I  didn’t  mean  to…”

Seorang   sahabat   pada  jaman  Rasulullah  SAW  pernah  dijamin  masuk  surga  sebab  ia  memiliki  kebiasaan  selalu  memaafkan dan  melapangkan  hati  bagi  setiap  orang  yang  mungkin  telah  menyakiti  hatinya  hari  itu.

Namun  kita  tak  pernah  bisa  memastikan,  apakah  memang  kesalahan-kesalahan  kita -yang  tak  disadari  itu- telah  dimaafkan  oleh  orang-orang  yang  telah  sedih,  kecewa,  kesal,  dan  marah  pada   kita.

Kita  tak  pernah  bisa  memastikan,  sampai  kita  harus  memohon  pada  mereka  untuk  memberi  maaf.  Hingga  tak  lagi  kesalahan-kesalahan  itu  memberatkan  diri  kita  di  akhirat  kelak.

Walau  kita  pikir  itu  kecil,  walau  sepertinya  itu  tak  berarti  banyak  buat  diri  kita.

Kesalahan  yang  tak  disengaja,  terkadang  membuat  kita  sendiri  heran.  Kapan  ya  saya  melakukan  hal  itu?

Benar  tidak  ya,  saya  telah  bersikap  kasar  padanya?

Ah,  saya  kan  tidak  bermaksud  begitu.  I  didn’t  mean  to.

Dan  sekian  banyak  pemaafan  yang  kita  ukir  untuk  diri  kita  sendiri,  tanpa  peduli  apakah  orang  tersebut  masih  merasakan  sakitnya  hingga  kini.

Tak  usah  alasan  itu  dicari.

Mari  mulai  memperbaiki,  mulai  saat ini.  Sebab  kita  tak  pernah  tahu  kapan  diri  kita  pernah  menyakiti. 

semangat  sahabat  hati….🙂

SUMBER: RENUNGAN n KISAH INSPIRATIF